Kamis, 31 Januari 2013

Bubut magnet standar

Bubut magnet standar emang mantep tuh, mayan respon tarikan lebih cepat. cuma kalo bubut magnet ya musti bubut rumah kopling juga biar maksimal dan balance antara kanan kiri. soalnye magnet dan rumah kopling posisinya mengapit krukass ato kruk ass berada ditengah-tengah diantara magnet dan rumah kopling yang semuanya ikut bergerak bersamaan. kalo magnet lo bubut trus rumah kopling nggak, untuk kekuatan kurang nge-jamin. Apalagi kalo motornya masih buat wara-wiri di jalan raya ibukota yg udah pasti sering bgt nge-gas cepat, rem mendadak, engine brake dll. Kalo bisa bro semua kalo mo modif mesin harus dipertimbankan kekuatan mesin juga bukan cuma kuencengnya aja, cape kan kalo bentar2 kebengkel trus betulin ini itu karena faktor kekuatan gak diperhatikan. Kecuali emang motornya dibikin khusus hanya buat motor pacu doang baik yg buat maen ato buat ikut kejuaraan.

Kalo magnet racing ? hahahha ini bisa buat desingan motor Raja lo makin wuss wusss wuss... cuma kalo buat motor harian mah buat apaan ?. Pake magnet racing harus dimbangi dengan satu paket korekan yang mumpuni kaya bikin bandul+klaher+high compression dan banyak lagi deh biar bisa maksimal semua, kalo cuma ganti magnet racing doang mah Raja lo akan terdengar galak bgt waktu diseting diam dan respon tendangan-tendangan di tarikan awal gigi 1 dan 2 terasa sangat tajam dan liar tapi atasnya bisa gak lari Raja lo... soalnya begini ..Magnet dan rumah kopling ikutan muter kenceng bersamaan gerak torsi kendaraan, kalo berat kedua part itu makin berat maka kalo udah muter kenceng sesuai gaya gerak dia akan semakin kenceng dan kenceng, dan setelah nyampe top rpm maka kita akan ganti gigi, kalo dua part itu berat trus kita kasih beban berat dalam hal ini perpindahan gigi maka gaya dorong yg dihasilkan lebih keras dibanding kalo 2 part tsb ringan. makanya pas nanti udah gigi 4 dan 5 motor raja lo kalo cuma pake magnet racing doangan aje larinya bisa ngambang... makanya kalo mo pake magnet racing seperti gue bilang diatas harus dimbangi ma satu paket korekan yang mangtaf termasuk salah satunya penggantian satu set gear rasio disesuaikan dengan torsi dari motor korekan ente.

Trus yg kedua motor kenceng itu bisa ada karena 1. Jokinya ganas dan bisa nge-bawa tuh motor scara maksimal 2. korekan mesinnya cadas 3. satu paket pengapian yg dapat menunjang korekan ganaz tsb. Nah magnet itu salah satu dari paket rangkaian pengapian .. jadi kalo mo maksimal ya perubahan paket pengapiannya harus satu set seperti magnet racing+spul racing+seting timing yang akurat, CDI Racing, Koil Racing, Busi Racing. soalnya semua part pengapian itu saling berhungan satu sama lain, kalo magnet lo cepat dan koil lo bisa cepat tapi ternyata CDI lo telat pada rpm cepat dan tinggi ya hasilnya akan brebet-brebet diputaran tinggi ... dan juga sebaliknya .. kalo paket pengapian lo sangat mumpuni tapi korekannya ngga ganaz ya same aje ngga terlalu maksimal ... sangat mubazir bgt.. nah kayak geto deh ...

Coba deh memaksimalkan tenaga Raja kita tanpa melakukan perubahan radikal dulu, soalnya banyak yang bisa kita buat maksimal tanpa harus melakukan penggatian part dulu sebab pabrikan membuat motor Raja dengan batasan2 tertentu seperti batasan kenyamanan, keamanan, ekomonis, polusi baik suara maupun lingkungan dan masih banyak lagi. Seperti contoh knalpot standar dari pabrik suara adem ayem dan renyah bensin irit-rit tapi pas kita belek, bobok, chamber kek toet kek trus seting karbu.. udah nambah ngacir apalagi kalo bobok knalpotnya beneran pas juga seting karbunya oke pasti sedep tapi efeknya motor suaranya jadi galak dan konsumsi bensin jadi sedikit lebih meningkat, dan masih banyak lagi deh contoh memaksimalkan tenaga Raja kite2... Dengan begitu kita jadi tau kelemahan - kelebihan apa aja di raja kita dan setelah itu baru terserah mo di upgrade part ato di tuneup sampe maksimal. Gaya memaksimalkan raja kaya seperti itu emang kayanya udah old school tapi it's the most safe and cheap way before u go to the next step.... (bener gak inggris gue yeh sok bule nih gue)

1 komentar: